Ke Solo? Kunjungi dan Jangan Kunjungi Tempat Berikut Ini

Destinasi yang sama, teman seperjalanan yang sama, kelas gerbong yang sama, harga saja yang beda. Untuk pertama kalinya saya naik kereta kelas ekonomi super. Dibilang super karena gerbongnya kelas ekonomi tapi jadi satu rangkaian dengan gerbong kelas bisnis dan eksekutif. Nama keretanya Malabar, jurusan Bandung – Malang.

Tujuan saya naik kereta ini adalah kota Solo, atau juga Surakarta. Mau pilih yang mana terserah, toh sama saja, tapi buat saya kata Solo lebih gurih dan legit di lidah alias nyebutinnya lebih gampang. Kali ini saya berangkat ke Solo bersama kawan saya, sebut saja namanya Kartolo. Sebagai info, Kartolo ini kawan sekelas saya di kampus sejak semester satu sampai semester tujuh sekarang ini. Bosan liat mukanya? Ya terkadang sih begitu, tapi biar begitu saya cukup sering main ke kostnya, seringnya buat numpang nonton tipi, he-he-he.

Kali ini saya dan Kartolo berniat turun di Solo dengan maksud dan tujuan yang berbeda. Kartolo niatnya buat menghemat duit, soalnya kalau turun di Madiun (rumahnya), tarifnya sama dengan tarif sampai Malang, marjinnya cukup gede, makanya dia ingin turun di Solo aja, ngirit katanya, anak kost banget deh ya. Sementara saya berniat turun di Solo karena memang ingin menonton gelaran Solo Batik Carnival edisi 2011.

Kereta Malabar sampai di Stasiun Balapan Kuto Solo Sing Dadi Kenangan sekitaran pukul dua dini hari. Ya, ga salah tulis, dini hari! Semprul ga tuh… Tapi sebetulnya ga terlalu semprul juga karena kata orang di sekitaran stasiun ada warung gudeg super legendaries yang konon rasanya enak tenan dan edannya dia baru buka mulai pukul dua dini hari! Ekstrem banget deh ya jam bukanya…

Segera setelah turun, saya dan Kartolo langsung bertanya ke orang di sekitar stasiun dimanakah gudeg legendaries yang dibicarakan banyak orang? Berdasar petunjuk tukang becak yang mangkal, jaraknya sih sepertinya ga kelewatan jauhnya, tapi tentu saja bilangnya kalau jalan bakal capek Mas, mending mbecak saja, cuma 10 ribu. Tentu saja saya tolak, duit 10 ribu itu lumayan kan buat makan? Lagian yang dia bilang bakal bikin capek itu bisa jadi cuma biar kami mau mbecak, atau bisa jadi memang betulan bikin capek. Maklum lah ya, budaya jalan kaki itu masih kalah sama budaya nyepeda motor. Lha wong jarak saknyuk (kelewat dekat maksudnya) aja banyak yang pakai sepeda motor. Duh, polusi lagi…

Akhirnya saya jalan kaki aja, dan ternyata ga jauh kog, cuma sekisaran 1,3 km lah. Dan sesampai di sana, legenda tentang gudeg itu memang betulan. Ramainya minta ampun! Padahal saat itu jam hape saya baru nunjukin pukul 2.30 AM. Saya dan Kartolo duduk, saling bengong. Wah rame, kami sumringah. Tapi gimana pesennya, wong yang jualan sibuknya kelewatan, kami bingung. Coba ngomong sama mas-mas yang nganter minuman kesana kemari, dicuekin. Coba lagi sama mbak-mbak yang ngalor ngidul nganterin gudeg sama aja. Dan baru sekitar 10 menit kemudian eksistensi saya menarik perhatian mas-mas tadi,

Ramenya kelewatan meski tengah malam... (sumber : Yogyes.com)

“Mau pesen apa Mas?”

“Gudeg ceker yang biasa dua Mas, minumnya teh anget dua ya” akhirnya…

Kesan pertama soal gudeg ceker legendaris yang menghuni kawasan Margoyudan? Nasinya seuprit, mana kenyang nih. Maklum, sebagai anak kost tingkat kenyang juga jadi pertimbangan, di samping harga tentu saja. Ada nasi yang cuma seuprit, lalu gudeg (ya iya lah), lalu ada ceker ayam enam biji yang imut-imut. Oke, mari makan. Itadakimasu ^^

Astaga… Ini gudeg memang edan. Begitu lidah saya bercumbu dengan gudeg plus ceker ayamnya, saya langsung lupa kalau tadi sempet dongkol dicuekin yang jualnya, lupa kalau sudah waktunya ngantuk, lupa kalau setelah ini saya bakal bingung mau tidur dimana. Kalau kata Bondan, ending bambang gulindang! Uenaaak tenan. Asli ga bohong, kalau di Solo, coba mampir ke Gudeg Margoyudan ini, bela-belain aja deh melek sampai jam dua dini hari! Harganya 10 ribu untuk paket yang saya makan (nasi seuprit, gudeg, dan enam biji ceker yang empuk plus gurih). Mahal atau murah itu sih tergantung duit yang anda kantongin.

Oke, setelah cukup kenyang saya dan Kartolo rehat sejenak, duduk duduk di trotoar. Saya lihat sekeliling. Emang edan ini warung, buka tengah malam buta tapi yang beli minta ampun banyaknya. Sampai-sampai banyak pula yang makan di trotoar saking ga muatnya si warung nampung pembeli, salut! ^^

Nah cerita utama saya di Solo terjadi setelah ini. Jadi, seperti yang saya sebut tadi, Kartolo mau pulang ke Madiun, maka dari itu selepas makan tengah malam dia pamit duluan buat pergi ke Terminal Tirtonadi. Kebetulan ada teman yang rumahnya asli Solo, jadi deh dia dikasih ojeg gratisan ke terminal. Dadah Kartolo… Saya? Selepas mengantar Kartolo, saya minta ke kawan itu untuk diantar ke masjid yang ga terlalu jauh dari stasiun. Mau sholat tahajud? Engga kog, mau numpang bermalam, he-he-he

Singkat perjalanan, saya diturunkan di masjid yang memang ga jauh dari stasiun, ya sekitar sekilometeran lah. Untungnya pagar masjid ga dikunci, jadi saya bisa masuk. Sialnya, pas ingin masuk ke ruangan, eh pintunya dikunci. Sial lagi saya ga bawa kantong tidur, kalau tidur di luar pasti bakal dikeroyok sama nyamuk. Untung lagi, ternyata di belakang masjid ada sebuah madrasah. Kebetulan lagi lantai duanya kosong, alhasil saya tidur di sana. Meskipun ga di dalam ruangan, tapi masih mending karena terhalang tembok, jadi jumlah pasukan nyamuk yang bisa mengeroyok saya berkurang.

Total kopral, saya tidur cuma dua jam. Terima kasih kepada suara azan yang membangunkan saya. Selepas sholat subuh, saya minta ijin untuk numpang geluntungan di masjid, yang sialnya ga diijinkan. Mau ditutup katanya. Ah pelit, padahal saat dulu sepedaan Bandung – Jogja saya selalu dikasih ijin buat numpang bermalam di masjid yang saya singgahi.

Berhubung lapar, saya meninggalkan masjid, berburu sarapan yang ada di sekitar Stasiun Balapan Kutho Solo Sing Dadi Kenangan. Berhubung penasaran, saya jalan-jalan dulu, ingin tahu ada apa aja sih di sekitaran sana. Saya masuk ke sebuah gang yang di gapuranya tertulis nama kampung itu : Kestalan.

Salah satu sudut Kestalan... (sumber : flickr.com/photos/solo-kota-kita/)

Hebat sekali Kestalan ini, kenapa? Karena manusia pertama yang saya jumpai di sana adalah banci, waria, okama! Ada tiga banci yang pagi itu nongkrong asyik di pangkalan ojeg, sedang ngobrol entah apa dengan para tukang ojeg. Saya tidak takut sama preman, saya malah lebih ngeri dengan yang namanya banci. Entah kenapa saya sendiri tak mengerti.

Mereka bertiga memandangi saya, dengan tatapan yang bikin rambut-rambut di tangan merinding disko! Asli saya dicekik ngeri… sekujur tubuh boleh ngeri, tapi muka saya harus pakai topeng, harus bepura-pura! Saya pasang topeng muka cuek, berhasilkah? Sedikit, tapi saya dibikin tambah merinding lagi saat salah seorang dari mereka menyapa saya,

“Mau kemana Mas?”

“Jalan-jalan aja kog…” saya terpaksa menjawab karena khawatir dia bakal marah, dan saya bingung mau bilang apa antara mas atau mbak >_<

Saya kemudian berbelok ke salah satu gang. Ada yang beda dari gang itu. Jumlah polisi tidurnya kog rasanya kelewat banyak. Bayangkan, setiap satu meter ada satu polisi tidur. Apa maksudnya? Saya tak mengerti. Sibuk melihat polisi tidur, saya dibikin kaget setelah melihat ke depan ternyata ada seorang perempuan nongkrong santai duduk di motornya, memakai tank top, celana kelewat pendek warna biru, rambut pendek sebahu, dan wajah yang cukup ayu.

Saya kemudian sadar ternyata di kanan kiri gang itu banyak penginapan yang berlabel murah, ada pula ditambahi keterangan : bisa short time. Saya jadi makin ngeri… Selepas itu saya mampir di salah satu warung di kampung itu, niatnya membeli segelas teh anget. Karena bingung dan ngeri dengan suasan kampung in, kemudian saya bertanya pada ibu-ibu warung.

“Bu, ini daerah apa to? Kog pagi gini ada cewek pake baju seksi?”

“Oh, masnya suka sama cewek yang di motor Mio tadi? Namanya (sebut saja) Anggrek, orangnya ‘baik’ kog Mas, masih seger.”

Saya bengong, kaku. Bengong sekaku-kakunya. Astaga! Saya lalu paham betul jati diri asli kampung bernama Kestalan ini! Ditambah lagi saya lalu membaca sebuah tulisan di tembok salah satu rumah yang pasalnya berbunyi :

Cewek-cewek dilarang mangkal di sini pas malam hari, mengganggu ketenangan warga.

Tiga kata kunci di tulisan tersebut. Cewek, mangkal, ketenangan. Artinya saat malam hari kampung ini sering ‘berisik’. Teh anget itu segera saja saya minum sekenanya, segera membayar dan menjauh dari Kestalan. Saya memilih sarapan di satu warung di tepat di luar gang masuk kampung tersebut. Sekedar tahu, kesialan belum berakhir, karena di warung itu juga ada satu banci yang ikut sarapan! Tapi berhubung sudah lapar, maka terpaksalah… T_T Saya tidak benci banci, sumpah! Saya cuma ngeri tiap kali dekat dengan mereka, entah kenapa.

Dua jam kemudian malaikat penjemput saya datang. Bukan menjemput maut, justru saya malah senang betul bisa menjauh penuh dari Kestalan dan segala ‘dinamikanya’. Sekedar tahu, makhluk yang menjemput saya ini belum saya kenal sebelumnya loh. Saya cuma tahu kalau dia itu anggota Couchsurfing cabang Solo. Dengan baik hati dia mau menjemput saya di sana, di pagi hari pula, wayahe orang masih bergelut dengan bantal, guling, dan kasur.

Si Malaikat dari Solo, ganteng bukan? Sangat...😀 (sumber : facebook.com/ariy.ariy)

Namanya Mas Ariyanto (saya sebut Mas karena dia lelaki tulen, bukan abal-abal). Meskipun mukanya tidak meyakinkan, tapi percayalah kalau dia itu seorang travel writer. Bukunya yang sudah saya beli adalah Travelicious Solo – Jogja yang saat ini terselip entah dimana, he-he-he. Saya lalu tanya ke Mas Ariy soal si Kestalan. Dan memang benar, rupanya Kestalan itu versi Solo-nya Sarkem di Jogja sana.

Ya sekian sekelumit pengalaman nano nano saya di Solo yang jika mau ditiru silakan, kalau engga juga silakan. Satu penutup dari saya, jika ke Solo cobalah pakai prinsip saya :

Gudeg Margoyudan Yes! ‘Jajan’ di Kestalan Big Big No!

2 responses »

  1. Sendoro says:

    Lah, kalau emang mau ke Kestalan ngga boleh po,mas??Ahhh, bilang aja mas ini mau-mau malu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s