Ini Sabtu. Harusnya kan saya enak-enakan yang-yangan sama Dek Kasur, tapi mak bedunduk ada foto nongol di Facebook yang bikin pengen nulis. Dan tulisan ini teruntuk Mas Felix yang gantengnya gak ketulungan.

Begini Mas Felix, kemarin tuh jebulnya dua kawan saya, Alsa sama Bintang menikah. Njengan pasti ndak kenal. Wong peredaran mereka ndak sejauh njenengan kok yang sampai nampang di tipi-tipi nasional. Tak kenalke sini. Alsa itu temen sekelas saya pas kelas X. Anaknya ndak sek isa bal-balan, tapi dia yang ngajari saya renang. Mas Felix percaya toh kalau renang itu salah satu kecakapan yang kudu dikuasai muslim di samping memanah dan naik kuda? Walau saya nggak yakin yang dua terakhir ini masih relevan atau ndak.

Nah kalau si Bintang ini temen sekelas saya di kelas VI. Dia dulu wakil ketua kelas yang agak galak. Kerjaannya tiap Rabu pasti inspeksi kuku-kuku kami. Kalau kotor dikethok. Kalau panjang nggih sami mawon, dikethok. Lak ya medeni toh?

Bintang sama Alsa setahu sahaya udah pacaran sejak SMP lho mas. Yah walaupun putus nyambung sih, tapi intinipun mereka awet yang-yangane. Dan sakniki sampun rabi dan (kayanya sih sudah) ahak-ihik-uhuk-oh-yes-oh-no gitu. Ndakpapa, sudah halal kok.

Saya heran lho, gimana ceritanya sampai mereka bisa sampai nikah gitu. Padahal kan kalau menurut yang saya tangkap dari dakwah njenengan pacaran itu The Most Tembelek Lencung in The World. Pacaran kuwi lapo jal? Gak guna gitu kan, bener ndak?

Menurut njenengan pacaran bakal rugiin cewek, enak di cowok tok, ladang maksiat, gak jelas juntrunganipun, dan lain sebagainya. Dari baca twit njenengan saya udah yakin lho kalau yang pacaran itu bejat kabeh. Yang cowok gak ada niat serius salah satunya. PHP jarenipun, tapi saya sih lebih suka HTML atau JAV. Wuiiiiih.

Lha kok si Alsa ini ada niat serius sampai nikah ya? Pasti Yang Dipertuan Alsa ndak baca twit njenengan sampai anomali gitu. Ckckckck. Ada juga teman saya yang lain Mas, namanya Mirza dan Elfa. Sama-sama pernah jadi teman sekelas, mereka yang-yangan sejak SMA dan sekarang sudah punya anak. Tentu mereka sudah nikah dulu lah sebelum ahak-ihik-uhuk-oh-yes-oh-no.

Coba Alsa baca twit njenengan, pasti mikirnya udah beda. Jadi kaya saya ini lho yang nangkep kalau pacaran itu wagu, nanti kalau udah berkeluarga rawan pecah karena sejak awal udah maksiat. Belum lagi anak-anaknya nanti gimana. Intinya keluarga yang dibentuk bakal wagu gitu.

Kayanya saya ini juga wagu deh Mas. Lha wong bapak-emak saya dulu yang-yangan. Wis ya pokokmen mereka bejat lah. Gak peduli emak saya rajin ngaji, rajin tahajud, sama puasa Senin-Kamis. Ngapain juga peduli emak saya dulu yang nyuruh anak-anaknya belajar ngaji, nyekolahin ke sekolah arab (bahasa globalnya madrasah Mas), atau ngajarin puasa. Udah lah pokoknya emak saya bejat karena nikah lewat proses pacaran yang mbelek lencung itu.

Tuh yang pacaran, dikatain Spongebob tuh

Pacaran di budaya kita Mas, memang buat perkenalan. Ndak semuanya bisa jadi spekulan seperti yang Mas Felix teriakkan, yang mana hari ini ketemu, lamar, ta’aruf beberapa waktu (yang jelasnya gak sampai menahun macam orang pacaran mbelek lencung itu), lalu cocok dan halal deh buat ahak-ihik-uhuk-oh-yes-oh-no. Keluarga pun jaminan mutu di masa depan. Wuih hebat.

Ada lho Mas yang butuh kenal lamaaaaa banget sebelum rabi. Yang ditakutin tuh malah kalau nanti salah memutuskan, njuk malah pegatan di tengah jalan. Pegatan kan dibenci Gusti Allah, ngoten nggih?

Pacaran itu salah satu jalan Mas. Kalau yang ndak suka dan ndak cocok nggih mangga. Tapi kalau cocok model begitu, ya silakan sejak awal diniati yang bener. Intinipun kalau mau nikah, jalur kenalan mendalamnya bisa lewat pacaran maupun ta’aruf. Masing-masing ada kelebihan kekurangan kan? Lha wong kenyataan banyak orang pacaran yang berujung nikah (nah, yang dasarnya serius ke sana juga ada kan?) dan keluarganya oke-oke saja. Bahkan yang-yangan sejak SMP-SMA berujung nikah pun ada, tapi kok ndak pernah njenengan bahas? Seolah-olah pacaran ki wueleke pol, The Most Tembelek Lencung in The World.

Jangan karena segelintir orang pacaran maksiat kebablasan, lalu dipukul rata semua pasti bakal gitu. Njenengan ndak setuju kan kalau ada satu orang Islam ngebom lalu pada mukul rata kalau semua orang Islam begitu? Atau malah nuding Islam itu agama teroris?

Oh ya terakhir deh Mas, kalau dakwah mbok ya yang adem macam Prof. Quraish Shihab yang katanya liberal, syiah, dan komunis cuma karena mendukung Jokowi yang dituduh komunis itu. Heran, gimana ceritanya liberal sama komunis ada di satu kepala. Coba ngana bayangkan Korea Utara sama Amerika Serikat main congklak, ngopi, lalu haha-hihi bersama. Bayangkan.

Baca deh buku Prof. QS yang 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui. Beliyo ngaku kalau sangat berhati-hati sama anjing, enggan megang karena khawatir najis. Tapi pas jawab pertanyaan tentang hukum memelihara anjing, beliyo kasih pandangan yang membolehkan, membolehkan dengan kehati-hatian, dan yang mending tidak usah saja karena khawatir najis. Ndak seperti njenengan yang hobi memutuskan suatu perkara.

“Hukumnya X! Udah nggak usah bantah! Kamu Islam nggak?”

Weleh weleh. Lagian njenengan ki wagu. Ngaku ndak suka Yahudi tapi kok Facebookan.

Kasihan jemaah njenengan yang kebanyakan anak muda labil seperti saya dulu yang bisanya mung manthuk-manthuk manut. Daripada ngajari kalau 36 + 33 = 69, mending ngajari X + Y = 69. Jemaahnya diajari mikir kalau ndak cuma ada satu jawaban. Alhamdulillah sekarang ada MikiroSitik di Facebook. Ndak usah mampir Mas, nanti bisa kzl dan zbl loh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s